Tags

, , , , , , , , ,

Gatel banget rasanya untuk bercerita dalam bahasa Indonesia 🙂 Dan berhubung ini juga tentang Ibukota, ga ada salahnya untuk menyampaikan dalam bahasa yang lebih mudah diterima dan dipahami setidaknya oleh warga sekitar.

Oke, jadi beberapa hari lalu gue pergi ke daerah Kebon Jeruk. Sangatlah jarang bagi gue main ke arah Jakarta Barat ujung sana. Apalagi naik kendaraan umum SENDIRIAN… Bermodal teknologi, gue terus cari informasi lewat internet dan juga tetep lah untuk nanya orang yang sekiranya mampu bantu gue sampe tujuan. Hahaha.

Niat awalnya dari rumah adalah ke Grogol dulu. Jadi rute gue itu Bekasi – Juanda (naik commuter line) trus disambung Bus TransJakarta ke Grogol, dan naik angkot atau bis lagi ke arah Kebon Jeruk. Untungnya, pas di halte Juanda gue nanya sama seorang ibu yang akhirnya dijawab sama seorang bapak dan dikasi tau kalau ada halte Kebon Jeruk!

Tanpa pikir panjang, langsung deh gue cus ke Harmoni untuk transit dan pindah bis arah Lebak Bulus. PAS. Begitu gue sampe, lari dikit menuju peron yang ditentukan, bis arah Lebak Bulus pun baru dateng. Fyuuuhhh! Adem dan dapet duduk, ngaso lah gue dan sambil nyalain google maps. Hahaha, lagi-lagi teknologi jaman sekarang harus bisa digunain dengan bijak.

Karena gue gatau seberapa jauh jaraknya, berapa halte yang akan dilewatin, ya gue santai-santai aja. Dan ga sampe satu jam kemudian (tulisan di google maps lebih dari satu jam), “halte berikutanya adalah halte Kebon Jeruk” jengjengjeng… lah udah sampe nih gue? hahaha, yaudalah ya, gue ikutin orang-orang aja dah tuh.

Singkat cerita, saat gue mau jalan pulang, ada sebuah angkot merah (karena gue harus balik lagi ke halte Transjakarta terdekat) yang ternyata rutenya itu sampe Grogol. Akhirnya setelah gue mikir, daripada naik Bus TransJakarta, ongkosnya double (kan bayar angkot juga), jadi coba aja ah sampe abis. Pasti diitung-itung lebih murah, bukan jam pulang kantor ini, ga perlu takut macet.

Gue sempet mengajukan beberapa pertanyaan ke supir (gue duduk di depan dan yang naik di belakang juga ga seberapa) biar agak cair aja suasananya. Karena jujur, perasaan waswas itu ada. Apalagi rute si angkot terbilang muter-muter kaya lewat jalan tikus. Tapi engga. Emang itu ada kopaja, metromini dan juga kendaraan lain. Ohya, diluar panas teriknya matahari luar biasa dahsyat!

Nah, kebayang kan tuh bedanya naik angkot dan Bus TransJakarta 🙂 Yaaa, selalu ada sisi positif dan negatifnya sih. Tinggal bagaimana kita melihat dan menilainya. Tapi ini kan hanya sekedar cerita aja plus pengetahuan juga pengalaman baru buat gue yang kemana-mana lebih seneng naik kendaraan umum. Terima kasih sudah membaca, semoga bermanfaat..

Advertisements